26 Mei 2018

Hai Para Single, Dijodohin Yay Or Nay?

Kangen juga nih collab blogging dengan mbak Dita. Hmmm… udah luama bingits! Kalau gak salah inget, ide temanya udah dapet dari sebulan lalu. Tapi baru sekarang ini bisa tereksekusi karena kami para single yang super sibuk. Kalau mbak Dita sih iya. Nah, saya? Ngaku-ngaku doang. Sibuk ngapain sih, jeng? BHAHAHA.

Kalau versi Mbak Dita: Jangan Mau Jadi Mak Comblang

Kali ini, temanya masih berhubungan dengan permasalahan para single. Ayo sini sini para single pada kumpul. Kita bahas masa depan kita. (((MASA DEPAN)))

Ada gak diantara kalian para single yang dijodoh-jodohin? ADA. Sama dong saya juga mengalami apa yang kalian alami.

Kenapa sih status single bikin orang di sekitar kita pada sibuk untuk nyariin kita jodoh. Mulai dari cara yang anggun sampe cara yang super norak bikin gerah.

Saya inget, tahun 2017 lalu itu tahun yang paling menghebohkan. Betapa gencarnya sanak keluarga yang menawarkan diri untuk mencarikan saya jodoh. Hadeuh! Yang ada saya malah makin kesal dan tertekan. Tiap hari pembahasannya itu lagi itu lagi. Perlahan tapi pasti, kesabaran saya semakin hari semakin terkikis. Ada suatu waktu dimana saya gak tahan lagi. Di situ saya merasa sangat marah.

Kalau kalian menyayangi saya, jangan “ganggu” saya.  Dukungan yang saya butuhkan bukan nasihat yang gak kalian sadari ternyata justru mengintimidasi saya. Kalian gak mau tau bagaimana hancurnya perasaan saya. Kalian gak tau betapa pedihnya ketika melihat teman-teman satu persatu menemukan kebahagian mereka masing-masing. Sedangkan saya di sini masih tetap sendiri.

Saya selalu berusaha menghindar untuk bertemu dengan sanak keluarga. Saya selalu punya ribuan alasan jika diajak arisan keluarga. Karena saya sudah tau apa yang terjadi. Saya hanya akan disibukkan dengan pertanyaan tentang jodoh.

Nomor telepon saya diminta untuk diberikan kepada seseorang yang diharapkan bisa menjadi teman hidup saya kelak. Kenalan dulu aja, gak harus jadi kok. Kalimat itu yang selalu saya terima ketika saya menolak. Demi menghargai, akhirnya beberapa tawaran saya terima juga. Ya, meski dengan terpaksa. ^^

Bahkan tetangga pun ikut-ikutan sibuk mau “bantu” nyariin jodoh. Capek deh! Pokoknya saya gak nyaman dengan keadaan itu. Dari sekian laki-laki yang dikenalkan, ada beberapa yang menghubungi saya. Kami mengobrol via tulisan (SMS dan BBM). Saya selalu menolak untuk ditelepon. Entahlah, saya termasuk orang yang gak nyaman kalau harus ngobrol dengan orang yang baru dikenal. Ngeblank aja, gak tau mau ngomong apa.

Mungkin para laki-laki itu merasa saya ini tipe orang yang membosankan. Akhirnya satu per satu mereka mundur tanpa pernah mendengar suara merdu saya apalagi bertemu. Hanya sampai segitu aja usaha kalian, kawan? HAHAHAHA.

Pernah gak tiba-tiba ada orang yang nginbox kamu hanya mau bilang begini: dek, mau gak jodohin dengan sodara kakak? Padahal orang yang ngibox itu aja kamu gak kenal. Hanya temanan sebatas di media sosial. Saya PERNAH! Awalnya saya menolak. Tapi si kakak dengan sabar membujuk dan katanya punya pengalaman yang sama dengan saya. Masih single di usia yang super matang tuwir. Sempat beberapa kali WA,  tapi komunikasi gak berlanjut. Dia menghilang begitu aja.  

Sebenarnya sih, saya gak menolak kalau ada sanak keluarga atau siapapun yang ingin ngejodohin. Tapi ada syaratnya, caranya yang elegan. Gak perlu terlalu heboh. Saya yang malu. Benar umur segini gak baik perempuan masih single. Tapi saya perempuan, perlu “jual mahal” dikitlah. Jangan grasak grusuk. Itu aja kok.

Buat sealami mungkin. Sampai saya gak tau kalau proses perjodohan sedang dimulai. Saya juga jadi gak salah tingkah. Adek malu bang. BHAHAHA.

Udah segitu aja deh obrolan tentang dunia perjodohannya. Obrolan unfaedah tapi bikin perasaan lebih nyaman. Makasih udah mau baca sampai selesai.

Cerita dong kisah kamu. ^_^




Salam,
~RP~


    

3 komentar:

  1. Grasak-grusuknya ituloh mbak yang bikin kesel ya nggak sih? Seolah kita tuh barang dagangan yang kudu laku secepatnya :(( monmaaf ini yang jomblo sensinya mitamit ehhehe.

    BalasHapus
  2. aku sama suami juga ada unsur 'perjodohan' mbak.. hahaha. dikenalin gitu sih, awalnya bete banget, etapi malah berujung nikah XD semoga mb roma segera ketemu dengan pangeran baik hati yg rajin menabung yahh XD

    BalasHapus
  3. aku nay mba dulu ibu tiri ku begitu sampe eneg dengerin mulu ceramahnya ttg cowo yg mau dijodohin ma aku wkwkkw

    BalasHapus

terima kasih untuk beringan hati memberikan komentar :)